EKSES KEPERCAYAAN KEPADA YANG GHAIB-GHAIB

Akan halnya roh orang yang sudah meninggal, faham Jawa percaya sebelum tiba hari kiamat roh tersebut masih berada “di ruang persinggahan atau ruang tunggu” yang disebut alam kubur. Sebagian orang berpendapat roh ini dapat menyaksikan perilaku ahli warisnya di dunia. Ia juga membawa serta berbagai kesaktian dan kekuatan gaib yang dimiliki semasa hidup. Oleh karena itu keturunannya disamping harus tetap berbakti dan menaruh hormat, juga bisa meminta restu dan pertolongan darinya. Dan meminta tolong kepada roh maupun balatentara Tuhan yang gaib, menurut penganut kepercayaan ini adalah perkara tolong menolong di antara sesama hamba Allah, dan tidak berarti menyekutukan Allah.

Mengapa harus melalui perantara? Karena mereka merasa dirinya “kotor dan lemah”, sehingga tidak mungkin bisa berhubungan langsung dengan Gusti Allah. Berdasarkan keyakinan ini, maka orang Jawa banyak melakukan ziarah kubur, terutama ke makam orang-orang yang dianggap sakti dan keramat, misalkan para Wali dan Ulama di berbagai daerah, makam Sultan Agung di Imogiri serta makam Ki Juru Martani di Kotagede, keduanya di dekat Yogya serta makam Butuh dan Kemukus di daerah Surakarta.

Tetapi manifestasi dan kepercayaan tentang benda dengan penjaga gaibnya, makhluk halus dan orang yang sudah meninggal ini bukannya tanpa ekses. Sering terjadi, orang justru lebih memuja benda, makhluk halus dan roh ketimbang Sang Pencipta, Allah Yang Maha Kuasa. Mereka sungguh belum memahami dan menghayati makna, “Hasbiallaahu wani’mal wakiil, cukuplah Allah yang menjadi penolongku”. Sebagaimana dulu Kanjeng Nabi Ibrahim berserah diri sekaligus berdoa tatkala dihukum bakar sehingga api menjadi terasa dingin, sebagaimana Kanjeng Nabi Musa berserah diri dan berdoa tatkala dikejar tentara Fir’aun. Juga sebagaimana Kanjeng Nabi Muhammad lakukan sewaktu menghadapi Perang Badar dengan jumlah dan kekuatan musuh yang berlipat ganda. Hal inilah yang kemudian sering dikecam oleh orang-orang Islam garis keras khususnya yang berasal dari suku bukan Jawa.

(foto makam Sunan Maulana Malik Ibrahim dr google images)

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s