Tasawuf: Berusaha Agar Dicintai Allah

K.H. Abdurrahman Arroisi (almarhum) adalah seorang juru dakwah yang hebat di jaman orang sibuk dengan dirinya sendiri, dan gampang berprasangka buruk terhadap yang lain seperti sekarang ini. Melalui kepandaiannya menulis, ia berdakwah secara populer dengan menerbitkan suatu seri buku, yang dicetak ulang berkali-kali. Buku itu terdiri dari dua belas jilid berjudul 30 KISAH TELADAN. Setiap jilid berisi 30 kisah pendek, setiap kisah tak lebih dari 5 menit untuk membacanya, dan memang enak dibaca untuk di¬teladani. Jumlah keseluruhannya mencapai 360 kisah.

Dalam salah satu kisahnya di jilid 5 ia menulis antara lain: “Petang itu, selepas menunaikan salat Ashar, Rasulullah SAW duduk-duduk di dalam masjid bersama sejumlah sahabat. Tiba-tiba terdengar hentakan kaki-kaki unta menjejak tanah di luar masjid. Seperti tergesa-gesa unta itu dihentikan mendadak. Lalu penunggangnya melompat sigap dan langsung memburu ke dalam masjid.

Rasulullah terperanjat. Begitu pula para sahabatnya. Sebab laki-laki itu sudah membuka mulut sebelum berbasa-basi. Bahkan ia tak memperkenalkan diri lebih dulu ketika berkata, ‘Aku sudah melakukan perjalanan selama sembilan hari, siang dan malam. Aku menahan dahaga di waktu siang, aku menahan kantuk di waktu malam. Dan untaku di luar itu telah kulecut agar berlari lebih cepat, ujar lelaki tersebut dengan nafas tersengal-sengal.

Rasulullah menerimanya dengan ramah. Dipersilahkan lelaki itu agar duduk bersamanya. Namun dengan masih tetap berdiri ia melanjutkan bicaranya: ‘Semua itu kulakukan karena aku ingin menanyakan dua perkara kepadamu’. ‘Silakan’, jawab Nabi.

‘Pertama, katakan kepadaku bagaimana ciri-ciri manusia yang disukai Allah. Kedua, bagai¬mana pula ciri-ciri manusia yang dibenci Allah’.

Para sahabat saling berpandangan. Selama ini pada mereka tak terpikirkan untuk mena¬nyakan masalah itu. Rasulullah mengangguk-angguk. Ia mengagumi keterbukaan lelaki itu. Maka ia ingin tahu, siapakah dia sebenarnya.

‘Boleh saya mengetahui nama anda?’ Tanya Rasulullah.
‘Hem’, lelaki itu mendengus. Kasar perangai¬nya, tetapi lembut roman mukanya. ‘Orang sekampung memanggilku Zaidulkhail, Zaid si Kuda Jalang’.

Rasulullah menduga namanya cuma Zaid. Lantaran tindak tanduknya bagaikan kuda liar, maka oleh masyarakat diberi gelar khail, kuda. ‘Namamu yang layak adalah Zaidulkhair, yang bertambah kebaikannya. Bukan Zaidulkhail’.

‘Apa pun julukan itu, tidakkah terlalu penting’, sanggah orang aneh itu tanpa perubahan roman muka. Tetap kekar dan keras. ‘Yang terpokok, jawab dulu pertanyaanku. Apakah ciri-ciri orang yang disukai Allah dan apa saja ciri-ciri orang yang dimurkai Allah’.
Nabi tidak menjawab serentak. Ia balik bertanya, ‘Dapatkah kau ungkapkan bagaimana perasaanmu ketika bangun tidur?’

Tanpa berpikir lagi orang itu, yang telah menempuh perjalanan sembilan kali seratus kilometer, segera menjawab: ‘Setiap bangun tidur di pagi hari, yang mula-mula kurasakan adalah keinginan untuk melakukan kebajikan, dan rindu hendak berkumpul dengan orang-orang yang senang berbuat baik. Lalu aku menginginkan, seandainya aku bisa mengerjakan kebajikan, hendaknya yang kuharapkan hanya pahala dari Allah semata, dan bukan balasan manusia. Sebaliknya, jika aku tidak dapat menanamkan kebajikan, remuklah dadaku, redamlah hatiku. Aku amat berdukacita bila tidak bisa menjumpai orang-orang yang saleh’.

Nabi tersenyum dan berkata, ‘Kalau benar keadaanmu demikian, itulah ciri-ciri manusia yang disukai Allah. Adapun yang dibenci-Nya adalah mereka yang ketika bangun tidur sudah berencana hendak berbuat maksiat serta ingin bersuka ria bersama para ahli maksiat ‘ ”.

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s